Siapa yang Tidak Takut,… Ditabrak Koopssusgab Selesai Pasti

Posted on

Kepala Kantor Staf Presiden Moeldoko yakin Komando Operasi Khusus Gabungan ( Koopsusgab) akan bekarja efektif saat diturunkan untuk mengatasi situasi yang mengancam negara, misalnya membantu Polri memberantas terorisme. “Apa pengaruhnya terhadap situasi? Pasti ada pengaruh. Siapa yang enggak takut sama Koopsusgab? Hayo ngomong sama saya,” ujarnya saat menutup seminar terkait RUU Antiterorisme, Jakarta, Selasa (22/5/2018). (Foto cover: pasukan khusus)

Ia mengatakan, Koopsusgab merupan gabungan dari tim elite TNI yakni Sat-81 Gultor Komando Pasukan Khusus milik TNI AD, Detasemen Jalamangkara punya TNI AL, dan Satbravo 90 Komando Pasukan Khas dari TNI AU. Dengan kemampuan yang mempuni dan kapasitas yang handal, Moeldoko yakin kelompok atau pihak-pihak yang mengancam negara akan diselesaikan oleh Koopssusgab. “Ditabrak Koopssusgab, selesai pasti . Karena kemampuan dan kapasitasnya yang luar biasa,” kata mantan Panglima TNI itu.

Pengaktifkan kembali Koopsusgab oleh Presiden Jokowi kata Moeldoko, untuk merespon kondisi dan situasi terkini keamanan negara akibat terjadi banyak teror. Bila diperlukan, maka Koopsusgab akan turun membantu Densus 88 dalam memberantas terorisme. “Kapan satuan itu digunakan? Tergantung. Satuan itu dipakai apabila dalam situasi high intensity conflict. Jadi kalau (masalah yang) kecil-kecil belum,” kata dia.

Polri: Saat Ini Kopassus Sudah Bersama Densus 88 Berantas Terorisme

Meski keterlibatan TNI dalam pemberantasan terorisme masih terus digodok dalam RUU Antiterorisme di DPR, Polri memastikan sudah ada tim TNI yang terjun bersama Detasemen Khusus 88 Antiteror Polri. “Sebagai informasi, saat ini pun Kopassus sudah bersama-sama Densus 88,” ujar Kepala Divisi Humas Polri Irjen Setyo Wasisto di Jakarta, Selasa (22/5/2018).

Turun gunungnya Kopassus dalam pemberantasan terorisme menyusul permintaan langsung dari Kapolri Jenderal (Pol) Tito Karnavian kepada Panglima TNI agar memberikan bantuan untuk menangani ancaman terorisme. Menurut Setyo, TNI sendiri sudah memiliki kemampuan kontra-terorisme.

Oleh karena itu, bila diperlukan, Polri pasti akan meminta bantuan TNI dalam pemberantasan terorisme. Meski RUU Antiterorisme masih di bahas di DPR, kata Setyo, keterlibatan TNI dalam pemberantasan terorisme juga sudah diatur dalam UU TNI itu sendiri.

Namun, mengenai bentuk teknis di lapangan, Setyo enggan mengungkapnya. Sebab, operasinya merupakan hal teknis dan dirahasiakan. Jangankan keterlibatan TNI, kerja Densus 88 saja, kata dia, kerap diam-diam. “Densus sendiri kadang-kadang polres tidak dikasih tahu. Yang jelas TNI sudah ikut bersama-sama dengan Densus 88,” kata dia.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Moeldoko: Siapa yang Enggak Takut Koopsusgab, Hayo Ngomong…”, dan Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Polri: Saat Ini Kopassus Sudah Bersama Densus 88 Berantas Terorisme 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *